- iklan atas berita -

Metro Times, (Kebumen), Sempat mogok dan menunggu setengah jam, mobil pengantar jenazah akhirnya ditolong polisi yang tengah berpatroli malam.

Informasi yang berhasil ditelusuri, petugas polisi tersebut adalah personel Unit Lantas Polsek Gombong Polres Kebumen yang kebetulan tengah melaksanakan piket patroli rutin.

Saat dihubungi, penuturan salah satu petugas, Bripka Heri Kiswanto, peristiwa tersebut terjadi pada hari Selasa (19/09) sekira pukul 23.30 wib. Tidak sendirian, saat berpatroli ia bersama dengan Brigadir Naufal Alkaf sesama Polantas.

“Saat itu kami sedang patroli malam rutin dari arah barat. Sesampainya di timur Rumah makan Sambel Layah ada seseorang melambaikan tangan di dekat mobil jenazah yang tengah berhenti di pinggir jalan. Selanjutnya kami hampiri. Ternyata mobil jenazah itu sedang mogok,” ucap Bripka Heri menceritakan peristiwa tersebut, Kamis (21/09) sore.

Saat dimintai keterangan oleh petugas, sopir mengaku tengah membawa jenazah, dengan tujuan Bandung-Ngajuk Jawa Timur.

ads

Namun, pada saat itu, petugas polisi lupa menanyakan asal rumah sakit dan nama sopir pembawa mobil pengantar jenazah nopol D-9902-A tersebut.

“Kita tidak fokus ke situ. Kami fokus bagaimana caranya jam segitu, kami dapatkan bengkel yang bisa dihubungi dan dimintai pertolongan,” katanya.

Didalam mobil jenazah tersebut, keterangan dari Bripka Heri ada lima penumpang.

“Tiga pengantar satu sopir dan satu jenazah. Rombongan tersebut, kurang lebih 30 menit menunggu pertolongan karena saat kejadian arus lalulintas terbilang sepi dan tidak ada orang yang bisa dimintai pertolongan. Ekspresi mereka ya senang, ya sedih saat kami datang,” imbuhnya.

Bisa jadi, senangnya karena mendapatkan pertolongan, sedihnya karena mereka sedang berkabung dan tengah membawa saudaranya yang meninggal.

Selanjutnya, setelah berhasil terhubung dengan salah satu bengkel, dan telah dicek, rupanya accu mobil tersebut tekor, sehingga mogok dalam perjalanan.

“Jadi, perbaikkannya tidak perlu waktu lama. Akhirnya mobil tersebut bisa melanjutkan perjalanan. Kita merasa senang, bisa datang saat orang benar benar membutuhkan pertolongan kami,” tutupnya mengakhiri perbincangan.(Daniel)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
This site is protected by reCAPTCHA and the Google Privacy Policy and Terms of Service apply.

The reCAPTCHA verification period has expired. Please reload the page.
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!