- iklan atas berita -

Surabaya ( Metro Times ) – Rumah Sakit Islam Surabaya A. Yani berbenah diri dengan membangun gedung baru setinggi lima lantai, dengan nilai Rp. 42 miliar. Jumlah ini akan bertambah menjadi sekitar Rp. 62 miliar jika ditambah dengan mebeler dan peralatan medis.
Ke depan rumah sakit swasta tertua di Surabaya ini akan dijadikan sebagai pusat layanan hemodialisa ( cuci darah ) dan pusat layanan kesehatan dan kecantikan kaum hawa ( Women Health and Beauty ).
_20160519_133411
Demikian diungkapkan Ketua Yayasan Rumah Sakit Islam Surabaya ( Yarsis ), Prof Dr Ir Mohammad Nuh DEA, dalam acara pemancangan tiang pertama pembangunan gedung perluasan RSI A. Yani, Senin ( 16/5 ) siang.
“Karena letaknya yang strategis di pintu gerbang masuk kota Surabaya, RSI akan hadir menjadi ikon bagi kota Surabaya. Pembangunan ini juga untuk mendukung kota Surabaya sebagai kota jasa layanan, terkait dengan layanan kesehatan”. katanya.

Terkait dengan target peywlesaian pembangunan ini, Nuh menjelaskan, dari total anggaran ini, semua dibiayai secara mandiri oleh Yarsis, namun demikian tidak menutup kemungkinan menerima sumbangan dari pihak lain. “Kami mentargetkan selesai pengerjaan fisik bangunan dalam waktu 1,5 tahun. Mudah-mudahan jika ada sumbangan dari pihak lain bisa selesai lebih cepat”, katanya.

Nuh juga menjelaskan bangunan setinggi 5 lantai itu tidak diperuntukan bagi kepentingan rawat inap, karena desain yang dibuat ruang rawat inap hanya sebanyak 20 kamar. Sisanya diperuntukan bagi layanan rawat jalan, yang diharapkan akan mampu bersaing dengan layanan rumah sakit lain. “Karena itu gedung ini nantinya akan dilengkapi dengan berbagai macam peralatan diagnostik untuk kepentingan operasi dan rawat jalan pasien. Kami akan menjadikan RSI ini sebagai pusat layanan hemodialisa ( cuci darah ) dan Women Health and Beauty”, kata Nuh menjelaskan.

Selain untuk layanan kesehatan bagi masyarakat, RSI juga akan dijadikan sebagai tempat praktik para mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya ( Unusa ). Kedepan rumah sakit ini juga akan disiapkan sebagai rumah sakit pendidikan.
Mantan Mendikbud ini menjelaskan, ada dua bidang yang menjadi fokus Yarsis untuk membantu Surabaya sebagai kota jasa, yakni fokus dibidang kesehatan dengan dimilikinya dua RSI di A. Yani dan Jemursari, dan pendidikan dengan berdirinya Unusa. “Dua bidang ini yang menjadi fokus perhatian program besar di Yarsis. Kami yakin dengan meningkatkan pelayanan di dua bidang ini, akan membantu berkembangnya Surabaya sebagai kota jasa, ” katanya.

Nuh yakin, pasarnya masih terbuka luas untuk dua bidang itu. Rumusnya sederhana, Surabaya dan sekitarnya kini tingkat kesejateraannya terus meningkat. Kebutuhan akan layanan yang berkualitas pun pasti meningkat. Dari situlah dituntut kehadiran rumah sakit yang baik dalam rangka meningkatkan kualitas, sehingga jika ada warga Surabaya dan masyarakat dari Indonesia Timur, mau berobat, tidak harus pergi ke negara tetangga. “Jika jadi pusat layanan kesehatan rentetan bisnis panjang dan layanan-layanan lainnya juga akan tumbuh, seperti jasa hotel, jasa transportasi, serta jasa makanan atau kuliner,” katanya.
_20160519_133450
Nuh juga menambahkan, sebagai kekayaan milik Nahdlatul Ulama ( NU ), maka apa yang dilakukan oleh Yarsis ini juga bagian yang tidak terpisahkan dalam rangka 100 tahun NU. “Dalam memasuki usia NU ke 100 tahun, kehadiran RSI dan Unusa adalah bagian dari upaya kami memberikan layanan seoptimal mungkin kepada umat,” katanya.(ronald)

ads

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

The reCAPTCHA verification period has expired. Please reload the page.
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!