Ketua Kadin UMKM Kendal, Adhi Hariawan Memberikan Keterangan Kepada Awak Media Usai Memberikan Bantuan Permodalan Kepada UMKM Kendal di Agro Wisata Tirto Arum Kendal, Senin (29/11).
Ketua Kadin UMKM Kendal, Adhi Hariawan Memberikan Keterangan Kepada Awak Media Usai Memberikan Bantuan Permodalan Kepada UMKM Kendal di Agro Wisata Tirto Arum Kendal, Senin (29/11).
- iklan atas berita -

METRO TIMES NEWS KENDAL – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) UMKM Kabupaten Kendal yang mengusung paradigma UMKM Naik Kelas melakukan kerja sama dengan BKK Jateng (Perseroda) memberikan suntikan modal masing-masing sebesar Rp. 5 juta untuk para pelaku UMKM Kendal di Agro Wisata Tirto Arum Kendal, Senin (29/11).

Secara simbolis, kegiatan dimulai dengan penandatanganan MoU antara Kadin UMKM Kendal dengan BKK Jateng, kemudian dilanjutkan dengan pemberian bantuan secara simbolis bagi 39 pelaku UMKM yang sudah memenuhi persyaratan.

Ketua Kadin UMKM Kendal, Adhi Hariawan menuturkan, di Kabupaten Kendal terdapat ribuan UMKM, yang tercatat di Dinas Perindustrian Kabupaten Kendal sedikitnya ada 3.098 UMKM dan yang sudah terdata dan masuk jaringan Kadin UMKM Kendal ada 300 UMKM.
“Terkait bantuan permodalan ini, ada 50 UMKM yang mengajukan. Mungkin kurang persyaratan, dari 50 ada 39 yang memenuhi persyaratan dan hari ini mendapat bantuan,” ucap Adhi kepada awak media disela acara berlangsung.

Adhi melanjutkan, Kadin UMKM Kendal juga sudah melakukan MoU dengan pihak modern market untuk menyediakan rak khusus untuk produk UMKM sebagai tambahan solusi pemasaran. Untuk itu, ia mengajukan syarat untuk masuk pasar modern yang lebih lunak, “Jadi sementara waktu hanya dengan PIRT saja mereka sudah bisa masuk ke modern market, dan beberapa memang sudah masuk,” urainya

Direktur PT BKK Jateng (Perseroda), Kusnanto Memberikan Bantuan Secara Simbolis Kepada Perwakilan UMKM di Agro Wisata Tirto Arum Kendal, Senin (29/11).
Direktur PT BKK Jateng (Perseroda), Kusnanto Memberikan Bantuan Secara Simbolis Kepada Perwakilan UMKM di Agro Wisata Tirto Arum Kendal, Senin (29/11).

Kedepan, pihaknya juga terus mendampingi perizinan lain seperti sertifikasi halal, yang sudah lebih siap juga bisa mendapatkan izin pengawasan dari BPPOM. Selain itu, dirinya juga menyebut Bupati Kendal mengapresiasi UMKM dengan mall perizinan terpadu.  “Semua izin yang diperlukan untuk UMKM khususnya dan masyarakat Kendal umumnya, juga para calon investor yang akan masuk ke Kendal, cukup masuk dalam satu gedung seluruh proses perizinan berada dalam satu ruangan. Jadi, mereka tidak perlu lagi harus pindah dalam beberapa kantor. Ini sudah cukup dalam satu ruangan,” ungkap Adhi

ads

Wakil Bupati Kendal Windu Suko Basuki yang hadir dan menyempatkan diri untuk berdialog langsung kepada beberapa pelaku UMKM. Usai mendapat informasi di lapangan, dia berkomitmen bahwa Pemerintah Kabupaten Kendal akan memberikan perhatian kepada para UMKM Kendal, mulai dari pembinaan, produk hingga pemasaran. “Pemerintah Kabupaten Kendal berkomitmen memajukan UMKM Kendal. Di Kendal ada lebih dari 3000 UMKM, ini luar biasa, bahkan ada yang pemasarannya sudah sampai luar negeri, ada yang sampai Amerika,” ucapnya

Para Pelaku UMKM Kendal Saat Mengikuti Kegiatan Bantuan Permodalan dengan BKK Jateng (Perseroda) di Agro Wisata Tirto Arum Kendal, Senin (29/11).
Para Pelaku UMKM Kendal Saat Mengikuti Kegiatan Bantuan Permodalan dengan BKK Jateng (Perseroda) di Agro Wisata Tirto Arum Kendal, Senin (29/11).

Wabup juga mengapresiasi bantuan permodalan dari BKK Jateng tanpa agunan yang berkolaborasi dengan Kadin UMKM Kendal. “Ini satu-satunya di Indonesia,” klaimnya.

Ketua Umum Kadin Jateng Paradigma Baru, Ali Abdul Rohman menambahkan, bantuan permodalan tanpa agunan dari BKK Jateng bersama Kadin Indonesia Jawa Tengah yang dimulai dengan Kadin UMKM Kendal kepada para UMKM merupakan pilot project. Dengan bantuan permodalan tanpa agunan yang mungkin ini kali pertama Indonesia semoga para UMKM di Kendal ini bisa bangkit dan menggeliat. “Ini pilot project, jika progresnya bagus. Di tahun 2022 akan kita massifkan di 35 Kabupaten/Kota Se-Jateng,” tegasnya

Sementara itu, pemilik usaha catering Dewi Rosidah dari Jungsemi Kangkung Kendal yang mendadak sepi job karena tidak ada kegiatan masyarakat yang membutuhkan karena dampak pandemi mengaku senang atas bantuan permodalan dari BKK Jateng dan Kadin UMKM Kendal. “Persyaratannya cuma KTP sama KK, dengan angsuran 200 untuk kredit 5 Juta selama 2 tahun. Mulanya sempat jatuh karena Corona. Alhamdulillah ini bisa bangkit kembali,” akunya. (af).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
This site is protected by reCAPTCHA and the Google Privacy Policy and Terms of Service apply.

The reCAPTCHA verification period has expired. Please reload the page.
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!