MetroTimes (Kota Pasuruan) – Raut wajah Anas Khoiruman (29), pedagang cilok yang biasa mangkal di sekitar Alun-Alun Kota Pasuruan, begitu sumringah siang itu, Kamis (30/12). Matanya berbinar-binar usai menerima rezeki nomplok dari Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa di penghujung tahun 2021. Nominalnya cukup lumayan, Rp500 ribu.

Tidak hanya Anas, 90 orang rekannya yang notabene juga merupakan pedagang kaki lima juga mendapatkan rezeki nomplok sejenis berupa zakat produktif untuk modal usaha di Pendopo Gradhika Bhakti Praja Kota Pasuruan.

Selain Zakat produktif, Anas dan rekan-rekannya juga mendapatkan bantuan berupa sembako. Baginya, bantuan tersebut sangat berarti. Selain meringankan bebannya, bantuan ini juga sebagai tambahan modal usaha.

“Alhamdulillah senang sekali. Tidak menyangka. Saya biasa berjualan dari pagi sampe malam dan dapatnya ya tidak seberapa. Tapi ini benar-benar jadi rejeki nomplok buat saya. Maturnuwun Bu Khofifah,” katanya.

Gurat-gurat bahagia juga tampak di wajah Sri Sufiati (60 tahun) yang sehari-hari berjualan di warung kopi miliknya di daerah Mayangan, Kota Pasuruan. Menurutnya, bantuan yang diberikan Khofifah bisa sedikit meringankan bebannya di masa-masa pandemi Covid-19 saat ini.

“Alhamdulillah senang sekali. Bisa buat tambah modal buat usaha saya. Sekali lagi maturnuwun semoga Bu Khofifah sehat wal afiat,” katanya.

Bantuan berupa zakat produktif ini sendiri sebelumnya juga telah dilakukan di berbagai daerah seperti Kab. Ponorogo dan Kab. Probolinggo. Zakat produktif ini berasal dari zakat, infaq dan sodaqoh yang dititipkan melalui Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Provinsi Jatim.

Dalam kesempatan tersebut, Bank Jatim juga turut memberikan bantuan kepada 30 orang pelaku ultra mikro dengan besaran Rp. 500 ribu.

Usai memberikan bantuan tersebut, Gubernur Khofifah berharap bantuan ini akan menjadi bantalan ekonomi yang terus dibangun penguatannya. Sehingga kelompok yang rentan miskin dan hampir miskin tidak jatuh miskin.

“Ini akan menjadi bagian dari penguatan pertumbuhan dan kebangkitan ekonomi kita di lini yang paling bawah yakni pelaku usaha ultra mikro dan juga mikro, baru kemudian usaha mikro kecil menengah,” katanya.

Nantinya, untuk pelaku usaha ultra mikro dan mikro, Pemprov Jatim akan kita menyiapkan format pinjaman atau kredit dengan subsidi bunga melalui bank UMKM Jawa Timur. Dimana masing-masing hanya boleh meminjam maksimal Rp. 10 juta dan akan mendapatkan subsidi bunga, sehingga bunga yang harus dibayarkan oleh peminjam adalah 3%.

“Jadi subsidi bunga ini berasal dari APBD Pemprov Jatim. Jadi kredit Rp. 10 juta tapi bunganya hanya 3 persen karena disubsidi oleh Pemprov. Pokoknya semuanya semangat, ayo optimis Jatim bangkit, mudah-mudahan ekonomi kita cepat pulih ,” katanya.

Khofifah pun mengajak seluruh pihak membangun sinergitas untuk membantu kebangkitan pelaku usaha ultra mikro dan mikro melalui penguatan bantalan ekonomi. Sehingga diharapkan akan ada kemandirian para pelaku usaha ultra mikro dan mikro yang pada akhirnya menjadi penguatan kebangkitan ekonomi secara nasional.

“Bapak ibu harus semangat. Ini sudah di penghujung tahun 2021. Mudah-mudahan tahun 2022 panjenengan Allah anugerahkan suasana yang terus membahagiakan kita semua, sehat, rejeki berlimpah barokah dan umur yang panjang sehat,” katanya yang langsung diamini para hadirin.

Tidak hanya itu, orang nomor satu di Jatim ini mengajak semua pihak menatap Tahun 2022 melalui tagline optimis Jatim Bangkit. Tagline ini berdasarkan hasil survei dari Kanwil BI Jawa Timur yang dirilis bulan Oktober lalu bahwa indeks keyakinan konsumen Jatim sebesar 113%.

“Artinya bahwa konsumen di Jawa Timur yakin ketika mobilitas masyarakat sudah mulai dibuka pengendalian Covid 19 tetap bisa dilakukan dengan baik, maka akan ada pertumbuhan ekonomi yang lebih bagus kira-kira seperti itu. Jadi kalau 2021 tagline kita Jatim Bangkit, maka 2022 Optimis Jatim Bangkit,” katanya.

Sementara itu, Wakil Walikota Pasuruan Adi Wibowo menyambut positif dan menyampaikan terimakasih atas bantuan dari Gubernur Jatim dan Baznas ini. Ia berharap bantuan ini bermanfaat dan menjadi nilai tambah bagi para pedagang UMKM.

“Semoga pedagang UMKM di Kota Pasuruan juga bisa naik kelas, bisa bertransformasi. Apalagi UMKM paling kuat menghadapi berbagai badai baik ekonomi maupun saat pandemi Covid-19. Semoga bantuan ini menjadi awal yang baik bagi kita semua apalagi sektor UMKM di Kota Pasuruan juga ikut terimbas pandemi Covid-19,” pungkasnya.

Turut hadir Wakil Ketua Baznas Jatim Husnul Khuluq, Ketua TP PKK Kota Pasuruan Fatma Saifullah Yusuf, Forkopimda Kota Pasuruan, serta beberapa Kepala OPD di lingkungan Pemprov Jatim. (nald)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini