- iklan atas berita -
Metro Times (Semarang) – Ada pemandangan yang berbeda di kampus III Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo, Semarang,  Kamis (1/2/2024) siang. Puluhan tenda yang berisi ragam menu halal tersaji secara apik berjejeran dengan hasil karya akademik para akademisi dari perguruan tinggi Islam. Potret unik ini terlihat dari gelaran International Islamic Higher Education Expo dan Semarang Halal Festival yang dihelat dalam rangkaian forum Annual International Conference on Islamic Studies (AICIS) Ke-23 di UIN Walisongo. Acara ini digelar selama AICIS berlangsung yakni mulai Kamis (1/2/2024) hingga Minggu (4/2/2024).
Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama (Kemenag) RI Prof Muhammad Ali Ramdhani yang membuka kegiatan itu menyebut kegiatan pameran (expo) sebagai wahana bagi  perguruan tinggi keagamaan termasuk ekosistemnya untuk menunjukkan karya-karya dan capaian perguruan tinggi.
Pembukaan expo ditandai dengan tabuh gong oleh Prof Ali Ramdhani didampingi Direktur Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Prof Ahmad Zainul Hamdi dan Pelaksana Tugas Rektor UIN Walisongo Prof Nizar Ali, di Planetarium UIN Walisongo.
“Kegiatan ini juga sekaligus mengajak masyarakat untuk memberikan masukan terhadap aktivitas perguruan tinggi,” tutur Prof Ramdhani.
Dia berharap melalui forum ini masing-masing perguruan tinggi bisa saling berkolaborasi untuk membangun peradaban.
“Kegiatan ini merupakan bagian dari aktivitas AICIS dan saya berharap ini semakin membaik dan menunjukkan bahwa kontribusi perguruan tinggi Islam semakin diakui sebagai bagian dari cara kita membangun peradaban,” jelasnya.
Adapun Semarang Halal Festival di samping Auditorium II diikuti oleh para pengusaha kuliner lokal yang  menampilkan beragam menu hidangan halal dari berbagai daerah dan para akademisi. Sementara di Planetarium, berbagai perguruan tinggi Islam juga menampilkan beragam hasil karya akademik terbaiknya. Ada juga Klinik Jurnal untuk meningkatkan kualitas riset dan keterampilan menulis akademis.
Usai pembukaan, Prof Ali Ramdhani  menyempatkan diri mencicipi durian dan melihat stan-stan. Mulai dari olahan makanan, minuman, hingga fashion.
Sebagai informasi, AICIS 2024 menjadi ajang pertemuan dan bertukar pikiran yang menghadirkan para tokoh akademisi dan pemuka agama dari sejumlah negara. Mereka nantinya akan mendiskusikan beragam persoalan kontemporer. AICIS tahun ini memiliki 25 sesi panel yang disediakan untuk mendiskusikan isu-isu yang dibagi menjadi 7 sub tema.
Adapun tujuh sub tema tersebut, yaitu 1) Agama, Nasionalisme, dan Kewarganegaraan di Asia Tenggara; 2) Dampak Isu dan Ketegangan Keagamaan Internasional terhadap Nasionalisme, Kewarganegaraan, dan Hak Asasi Manusia; 3) Krisis Kesetaraan, Keadilan, dan Kemanusiaan; 4) Ketegangan Agama dan Kemanusiaan Global; 5) Isu Gender, Spiritualitas, dan Minoritas; 6) Fiqih Siyasah tentang Perang dan Damai Pasca Kolonial; 7) Kebijakan berbasis Maslahah Mursalah, Kesetaraan, dan Pemberdayaan. (af).
Keterangan Foto:
Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI Prof. Dr. H. Muhammad Ali Ramdhani, S.TP, MT. saat membuka expo dan Jurnal Pendidikan Tinggi Islam Internasional yang digelar dalam forum Annual International Conference on Islamic Studies (AICIS) Ke-23 di UIN Walisongo, Kamis (1/2/2024) siang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

The reCAPTCHA verification period has expired. Please reload the page.
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!