- iklan atas berita -

 

MetroTimes (Surabaya) – Bank Indonesia optimis Sinergi kebijakan Pemerintah Provinsi/Daerah dan Lembaga/ Otoritas di Jawa Timur dapat mempercepat pemulihan perekonomian Jawa Timur dan menopang Pemulihan Ekonomi Nasional.

Kepala Perwakilan BI Jatim, Difi Ahmad Johansyah mengatakan, sinergi kebijakan antara Pemprov Jatim dengan berbagai pihak atau otoritas di Jatim telah berhasil mempercepat pemulihan perekonomian Jawa Timur dan menopang Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Hal ini diwujudkan melalui percepatan realisasi anggaran hingga triwulan III 2020, baik dari sisi APBN, APBD Provinsi maupun Kabupaten / Kota.

“Bank Indonesia Jawa Timur juga terus melaksanakan penguatan elektronifikasi transaksi keuangan pemerintah daerah, serta digitalisasi UMKM sebagai rangkaian pemulihan ekonomi daerah. InsyaAllah 2025 kita punya sistem pembiayaan Indonesia atau sistem transaksi online yang memudahkan masyarakat untuk pembayaran non tunai,” terang Difi Ahmad Johansyah saat pertemuan Tahunan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur di Hotel Shangrila, Surabaya, Kamis (3-12-2020).

ads

Menurutnya, respon cepat dan tepat dari sinergi kebijakan antara pemprov dengan berbagai lembaga atau otoritas telah menopang perbaikan ekonomi Jawa Timur. Dimana di triwulan III 2020 telah menunjukkan pola V-Shaped Recovery. Hasil Survei yang dilakukan BI turut mengkonfirmasi V-Shaped Recovery Perekonomian Jatim pada triwulan III 2020, baik dari sisi supply maupun demand.

“Diperlukan sinergi kebijakan untuk mendorong sektor potensial Jatim sehingga diharapkan perekonomian Jatim kembali kepada path potensial. Sektor yang telah menjadi unggulan Jawa Timur perlu terus dioptimalkan untuk mengakselerasi pertumbuhan ekonomi,” katanya.

Dalam kesempatan tersebut, juga dilakukan penandatanganan beberap MoU. Yakni MoU Kadin Kediri dengan Diaspora AS terkait Kerjasama Pemasaran Produk UMKM dengan Diaspora AS, dimana MoU dilakukan secara virtual.

Kemudian MoU BI Jatim dengan PP Bahrul Maghriroh Penyelenggaraan Pelatihan bagi Santri dan Optimalisasi Pemanfaatan Balai Latihan Kerja (BLK), MoU BI Jatim dengan PWNU Jatim Kerjasama Pengembangan Ekonomi Santri. Serta, MoU BI Jatim dengan Tim Penguatan OPOP Kerjasama Penyelenggaraan Sertifikasi Profesi dan Pelatihan bagi Santri dan Pesantren di Provinsi Jawa Timur.

PTBI diselenggarakan rutin setiap akhir tahun untuk menyampaikan pandangan Bank Indonesia mengenai kondisi perekonomian terkini, tantangan dan prospek ke depan, serta arah kebijakan Bank Indonesia. (nald)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

The reCAPTCHA verification period has expired. Please reload the page.
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!